Tampilkan postingan dengan label Bakti Sosial. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Bakti Sosial. Tampilkan semua postingan

Minggu, 25 November 2018

Bapak Bambang Sulistio Dan Adik Yusuf Al Fatih

Kamis siang (15/11/2018), saat posisi ambulance Cahaya Foundation sedang berada di wilayah Bekasi Utara, dihubungi melalui saluran seluler berupa informasi darurat mengenai warga Kampung Buaran, Lambangsari, Tambun Selatan, yang mengalami sesak napas dan membutuhkan pertolongan segera.

Bapak Bambang Sulistio, 62 tahun, nama pasien tersebut. Menurut informasi, selama 2 minggu terakhir pak Bambang mengalami penurunan kondisi tubuh. Saat merasakan hawa dingin atau tidur di malam hari, selalu merasakan sesak napas. Sebelumnya, pada pagi harinya sempat dibawa ke klinik terdekat dan diinhalasi sehingga kondisinya agak lebih baik. Tetapi siang itu kondisi fisiknya secara umum mengalami penurunan kembali.



Melihat langsung kondisi pak Bambang yang mengalami sesak napas hingga tersengal-sengal, tanpa berlama-lama, Tim Ambulance Cahaya Foundation segera menyiapkan tabung dan selang oksigen untuk membantu pernapasan selama perjalanan ke Rumah Sakit, dan secepatnya membawa pak Bambang ke IGD RSUD Kabupaten Bekasi untuk mendapatkan tindakan medis yang lebih tepat. Sesampai di IGD RSUD Kabupaten Bekasi, melihat kondisinya, Tim Medis RSUD Kabupaten Bekasi segera menangani, dicek gula darahnya yang ternyata diatas 700 mg/dl, juga diobservasi untuk hal lainnya, dan disarankan oleh dokter yang menanganinya untuk menjalani rawat inap.

Pihak keluarga sempat kebingungan dikarenakan tidak memiliki jaminan kesehatan apapun, selain juga kondisi ekonomi yang minim. Tim Pendamping Pasien Cahaya Foundation turun tangan untuk melakukan advokasi. Setelah verifikasi data, ada kendala di Kartu Keluarga yang belum diperbaharui dan harus segera diurus untuk melengkapi pengurusan penjaminannya.

Keesokan harinya, Jum'at pagi (16-11-2018), proses pengurusan kelengkapan data segera dijalankan dan mendapat rekomendasi dari Kecamatan Tambun Selatan pada siang harinya, untuk selanjutnya ditindaklanjuti pengurusan penjaminan pembiayaan pengobatannya ke Dinas Sosial Kabupaten Bekasi dan Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi pada hari Senin.

Pada Jum'at malam, masuk data lain, pasien dampingan baru, ke Tim Pendampingan Pasien Cahaya Foundation untuk pasien bayi atas nama Yusuf Al Fatih, putra dari Bapak Heriko Adi Wibowo, beralamat di Desa Sumberjaya, Tambun Selatan, yang mengalami Sakit Diare Akut disertai Pendarahan di Lambung dan telah mendapat perawatan selama 4 hari di RSUD Kabupaten Bekasi. Tindakan medis sudah dilakukan, yaitu pemasangan NGT Oksigen. Ayah bayi Yusuf bekerja sebagai Driver Ojek Online dan sudah tentu kesulitan untuk pembiayaan pengobatannya. Pihak keluarga sudah sempat mengurus Surat Jaminan Perawatan akan tetapi tertolak dikarenakan tidak adanya Kartu Keluarga, juga telah melewati batas waktu 3 hari sesuai aturan yang ditetapkan.


Senin (19-11-2018), Tim Pendamping Pasien Cahaya Foundation bergerak memberikan advokasi bagi pasien ke Dinas Sosial Kabupaten Bekasi dan Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi untuk mendapatkan Surat Jaminan Perawatan bagi pasien agar terbebas dari pembiayaan di Rumah Sakit. Pada Senin siang kedua jaminan kesehatan telah didapat.



Saat berita ini ditulis, anak Yusuf Al Fatih sudah diperbolehkan pulang, tinggal menjalani rawat jalan secara berkala, akan tetapi pak Bambang masih menjalani perawatan dikarenakan kondisinya masih belum stabil.

(Akhmad Qodari)

Selengkapnya

Minggu, 01 Juli 2018

Komunitas '97: Bertemu, Bersilaturahmi, Beramal

Pemeriksaan kesehatan umum (foto: Handika)

Alumni SMA Negeri 1 Bekasi Angkatan 1997 (Komunitas '97) mengadakan Pengobatan Massal Gratis sebagai ajang Halal Bihalal yang dikemas dalam bentuk Bakti Sosial (Baksos), yang dilaksanakan pada hari Minggu (1/7/2018) bertempat di SMAN 1 Bekasi, Jln. Agus Salim No. 181, Bekasi Jaya, Kota Bekasi.

Aksi sosial yang dinamai "Baksos Komunitas ’97: Pengobatan Massal Gratis - BERTEMU, BERSILATURAHMI, BERAMAL" ini bekerjasama dengan Cahaya Foundation, SMA Negeri 1 Bekasi, Kimia Farma, dan BPJS Kesehatan. Disponsori oleh Kapuskopau TNI AU, Indofood, dan sponsor lainnya serta dukungan dari sebagian besar alumni SMAN 1 Bekasi Angkatan 1997. 

Haris Faisal, selaku Ketua Komunitas '97, menuturkan bahwa bakti sosial ini selain dapat mempererat tali silahturahmi antar alumni, juga bermaksud membantu masyarakat yang kekurangan dan tentunya bisa membangun citra positif almamater SMA Negeri 1 Bekasi.

"Kami dari Komunitas '97 rutin melaksanakan reuni sebagai ajang mempererat tali silaturahmi sesama alumni, namun yang berbeda pada tahun ini adanya kegiatan bakti sosial yaitu sunatan massal, donor darah, serta pemeriksaan mata secara gratis dan terbuka untuk umum." tuturnya saat ditemui di lokasi, Minggu (1/7/2018).

Kegiatan ini pun mendapat dukungan langsung dari beberapa guru dan murid Perguruan Silat Cinong Bekasi agar kenyamanan dan keamanan acara dapat berjalan lancar.

Adapun layanan medis cuma-cuma yang dibuka pada baksos ini terdiri atas enam bagian: Pemeriksaan Kesehatan Umum, Anak, Gigi, Khitan bagi 25 anak, Papsmear bagi 50 orang ibu-ibu dan Minilab untuk pemeriksaan kolesterol, asam urat dan gula darah. 

Eko Prasetyo, Direktur Eksekutif Cahaya Foundation menyambut gembira antusias warga dan kesigapan panitia acara bakti sosial kesehatan ini. 

"Ini salah satu kegiatan besar yang Cahaya Foundation dapat berperan positif bagi masyarakat. Semoga baksos ini dapat merangkul warga yang hidup berdampingan dengan almamater SMA Negeri 1 Bekasi dan bermanfaat bagi yang membutuhkan." ungkapnya.

===================================

Sumber terkait:

http://fokus.co.id/news/2018/07/komunitas-alumni-smansasi-97-gelar-bakti-sosial-menebar-manfaat-dan-merajut-silaturahmi

http://www.bekasitoday.com/2018/07/halal-bihalal-alumni-sman-1-bekasi-gelar-baksos-kesehatan.html

http://www.wajahbekasi.com/2018/07/silaturahim-alumni-sman-1-bekasi-97-gelar-pengobatan-gratis.html

http://www.redaksibekasi.com/2018/07/baksos-komunitas-97-pengobatan-gratis.html

http://singkapbekasi.com/2018/07/bertemu-bersilaturahim-beramal-halal-bihalal-ala-alumni-sman-1-bekasi-97/

http://fokusbekasi.com/pengobatan-masal-gratis-silaturahim-alumni-sman-1-bekasi-angkatan-97

https://www.kompasiana.com/bisot/5b38b679dd0fa80134732492/alumni-sman-1-bekasi-angkatan-97-laksanakan-halal-bihalal-dan-baksos-kesehatan
Selengkapnya

Minggu, 27 Mei 2018

Indahnya Berbagi Kasih

Anak-anak Panti Yatim/Dhuafa Asofiani Ahmadi, Sukaringin, Sukawangi, Kabupaten Bekasi.

Agung Mujiantoro, Ketua TVLC Chapter Bekasi.


KOTA BEKASI -- Tanggal 21 Mei 2018 yang lalu, merupakan hari jadi yang pertama bagi Toyota Vios Limo Club (TVLC) Chapter Bekasi. Milad pertama komunitas tersebut, yang kebetulan bertepatan dengan bulan suci Ramadhan 1439 Hijriah ini, diisi dengan kegiatan yang bermanfaat, yaitu mengadakan kegiatan sosial pada hari Minggu (27/5), dengan mengambil tema "Indahnya Berbagi Kasih", dan bertempat di Lantai 3 Ballroom Blu Plaza Mall Bekasi.

"Kami akan berbuka puasa bersama, serta memberikan tali kasih kepada 35 anak-anak, dan juga 6 orang pengurus Panti Yatim/Dhuafa Asofiani Ahmadi, Sukaringin, Sukawangi, Kabupaten Bekasi," kata Dwi Nugrahi, selaku Ketua Panitia Pelaksana 1st Anniversary TVLC Chapter Bekasi.

Menurutnya, kegiatan ini akan diisi dengan berbagai kegiatan yang menarik untuk memberikan kebahagiaan bagi anak-anak panti, seperti hadroh marawis, kuis edukatif interaktif, dan lain sebagainya, agar sejenak melupakan kesulitan-kesulitan yang mereka alami selama mereka di panti. 

"Kegiatan ini bekerjasama dengan Cahaya Foundation, sebuah lembaga kemanusiaan yang kami tahu cukup bagus kegiatan-kegiatannya. Rencananya, bersama Cahaya Foundation, kami akan mengadakan kegiatan bersama secara rutin, yaitu sebanyak empat kali dalam setahun. Tiga kali Bakti Sosial dan satu kali Ramadhan Mulia," ujar Agung Mujiantoro, Ketua TVLC Chapter Bekasi, menambahkan.

Acara yang diikuti oleh perwakilan Chapter TVLC dari 4 wilayah, disponsori oleh 5 perusahaan, dan dihadiri oleh perwakilan 15 komunitas otomotif yang ada di Bekasi Raya ini, merupakan bentuk eksistensi, silaturahmi, dan jalinan komunikasi komunitas TVLC Chapter Bekasi dengan komunitas otomotif lainnya. Bersama-sama saling berlomba bergerak dalam kebaikan. Menunjukkan kepedulian yang nyata terhadap masalah sosial dan kesehatan masyarakat di wilayahnya. 

Menutup wawancara, Agung berharap, "Semoga ikatan persaudaraan antar anggota TVLC Chapter Bekasi menjadi lebih erat dan solid, serta jalinan silahturahmi dengan komunitas lain menjadi lebih sinergis, sehingga banyak hal positif yang bisa kita lakukan bersama." (Cahaya Foundation / Handika Puguh Pratama)

===================================

Link terkait:

https://www.plukme.com/post/1527436765-toyota-vios-limo-club-chapter-bekasi-ajak-panti-asuhan-rayakan-milad

http://www.wajahbekasi.com/2018/05/milad-tvlc-chapter-bekasi-diisi-santunan-ramadan.html

http://singkapbekasi.com/2018/05/toyota-vios-limo-club-bekasi-ajak-panti-asuhan-rayakan-milad/

https://www.kompasiana.com/bisot/5b0ad0d7dd0fa8412254f572/toyota-vios-limo-club-bekasi-buka-bersama-anak-panti-asuhan

http://www.redaksibekasi.com/2018/05/indahnya-berbagi-kasih-dalam-milad-toyota-vios-limo-club-bekasi.html

http://fokusbekasi.com/milad-toyota-vios-limo-club-chapter-bekasi-diisi-indahnya-berbagi-kasih-ramadan/

https://medium.com/@bisot/milad-toyota-vios-limo-club-chapter-bekasi-diisi-indahnya-berbagi-kasih-5f69f390712

http://www.bekasitoday.com/2018/05/milad-pertama-toyota-vios-limo-club-bekasi-semarakkan-ramadan.html

https://kumparan.com/bisot/rayakan-milad-toyota-vios-limo-club-chapter-bekasi-ajak-panti-asuhan-buka-puasa-bersama

Selengkapnya

Sabtu, 14 April 2018

MEAINA Berbagi Bahagia


KABUPATEN BEKASI -- PT. Mitsubishi Electric Automotive Indonesia, sebuah perusahaan produsen alternator dan motor starter terkemuka untuk industri otomotif di Indonesia, yang berlokasi di Kawasan Bekasi International Industrial Estate Blok C-11 No. 1-5, Jl. Raya Inti, Cikarang Selatan, Kabupaten Bekasi, memberi kepercayaan kepada Cahaya Foundation untuk menyalurkan dana CSRnya dalam bentuk program yang bernama MEAINA BERBAGI BAHAGIA, yang terfokus khusus di Kampung Darmajaya, Desa Setiadarma, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, pada tanggal 14 April 2018.

Kampung Darmajaya dipilih menjadi tempat kegiatan bakti sosial tahun ini, karena dari hasil survey lokasi, kampung tersebut sangat cocok untuk pemberdayaan warga dan pembentukan komunitas literasi; baik itu bagi masyarakatnya, penyediaan prasarana kegiatan rumah belajar, maupun penyediaan prasarana kegiatan kreatif lainnya, disamping lokasinya yang memiliki akses yang mudah dijangkau dari mana pun.

Kegiatan bakti sosial PT. Mitsubishi Electric Automotive Indonesia ini diikuti oleh 30 orang perwakilan karyawan perusahaan, yang berdiri pada tanggal 8 April 1997, yang dulunya bernama PT. Lippo Melco Autoparts. Selain para karyawan, turut serta pula Mr. Funaki dan Mr. Bamba selaku Dewan Direksi, serta Ibu Marlia Adityawati selaku Human Resources & General Affair Manager.

Kegiatan yang terpusat di Masjid Al Mujahiddin, Desa Setiadarma, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi ini meliputi; peresmian perpustakaan anak-anak Desa Setiadarma, sumbangan 845 buah buku bacaan anak-anak lengkap dengan sarana penunjang perpustakaan, pemeriksaan kesehatan gratis bagi warga tidak mampu, pemberian bingkisan langsung ke rumah-rumah keluarga dhuafa, pemberian peralatan sekolah bagi 100 anak binaan Masjid Al Mujahiddin, yang kesemuanya terdata dalam survey yang telah dilakukan sebelumnya, serta sumbangan 4 buah kursi roda, tabung oksigen berikut kelengkapan peralatan kesehatan untuk menunjang fasilitas mobil ambulance Cahaya Foundation, dan mendukung secara penuh program Jum’at Berkah (Berbagi Kebahagian) Cahaya Foundation, yaitu program pemberian makanan bagi dhuafa yang dilakukan setiap hari Jum’at, selama satu tahun.


Program MEAINA BERBAGI BAHAGIA melalui dana CSR PT. Mitsubishi Electric Automotive Indonesia ini merupakan salah satu bentuk nyata kepedulian sebuah perusahaan yang profit oriented dalam mendukung kemajuan pendidikan, kesehatan dan pemberdayaan masyarakat di Kampung Darmajaya, Desa Setiadarma, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi.

“Semoga sumbangsih kami hari ini dapat bermanfaat, terutama dalam mengembangkan budaya literasi dan peningkatan kualitas sumber daya masyarakat di desa ini”, ujar Ibu Marlia, yang pada kesempatan itu mewakili Mr. Motojima, Direktur Utama PT. MEAINA, untuk memberikan sambutan.

Eko Prasetyo, Direktur Eksekutif Cahaya Foundation, menambahkan, “PT MEAINA mendukung dan membersamai secara penuh semua program Cahaya Foundation selama satu tahun, yang terangkum dalam konsep program Merajut Harapan Indonesia, yang merupakan Program Pemberdayaan Cahaya Foundation yang diimplementasikan secara berkesinambungan, dengan tiga fokus program pada bidang: kesehatan, pendidikan, dan pemberdayaan masyarakat, sebagai upaya turut berperan aktif pada pencapaian Tujuan Pembanguan Berkelanjutan (SDGs) Indonesia melalui pendekatan Pemberdayaan Masyarakat secara Terpadu.”

PT. Mitsubishi Electric Automotive Indonesia berkomitmen untuk terus melakukan kegiatan sosial lainnya secara rutin, sehingga dapat menjadi contoh bagi perusahaan lainnya dalam memajukan pendidikan, kesehatan masyarakat, maupun kegiatan-kegiatan yang bersifat pemberdayaan, dan juga untuk membantu masyarakat tidak mampu agar dapat terus memperoleh manfaat dengan fasilitas yang layak dan memadai. (Cahaya Foundation / Bisot)

====================================

Link terkait:

http://www.redaksibekasi.com/2018/04/cahaya-foundation-dan-pt-meaina-gelar-bakti-sosial-kesehatan-dan-pendidikan.html

http://www.wajahbekasi.com/2018/04/baksos-csr-pt-mitsubishi-electric-automotive-gandeng-cahaya-foundation.html

http://www.bekasitoday.com/2018/04/csr-mitsubishi-electric-automotive-gandeng-cahaya-foundation-berikan-fasilitas-pendidikan-dan-pengobatan.html

http://fokusbekasi.com/mitsubishi-electric-salurkan-csr-dalam-baksos-meaina-berbagi-bahagia

http://fokus.co.id/news/2018/04/csr-mitsubishi-electric-dan-cahaya-foundation-gelar-edukasi-kesehatan-dan-baksos-pendidikan

https://www.atmago.com/posts/baksos-csr-mitsubishi-dan-cahaya-foundation_post_id_a7c0fb05-42b5-423c-83da-9bac9c4bdb94

https://www.plukme.com/post/1523793179-baksos-pendidikan-dan-edukasi-kesehatan-dalam-csr-pt-mitsubishi-electric-automotive-indonesia

https://indonesiana.tempo.co/read/125782/2018/04/15/bisot182/csr-mitsubishi-electric-dukung-budaya-literasi-dan-kesehatan

http://berita98.com/2018/04/15/csr-mitsubishi-electric-baksos-pendidikan-dan-kesehatan-di-bekasi

http://singkapbekasi.com/2018/04/csr-mitsubishi-electric-bersama-cahaya-foundation-baksos-pendidikan-dan-kesehatan

https://www.kompasiana.com/bisot/5ad3f636dcad5b56d1488b83/mitsubishi-electric-bersama-cahaya-foundation-baksos-kesehatan-dan-pendidikan

http://koransidak.co.id/2018/04/14/melalui-cahaya-foundation-pt-meaina-salurkan-bantuan

https://kumparan.com/bisot/melalui-cahaya-foundation-mitsubishi-electric-salurkan-csr-di-bekasi
Selengkapnya

Minggu, 04 Februari 2018

"Tercyduk Kampanye"

KOTA BEKASI -- "Ini dari partai apa mbak?", tanya seorang pengemudi transportasi umum roda tiga dengan cara dikayuh itu sesaat setelah menerima sepaket nasi kotak dari salah seorang relawan Cahaya Foundation. Pertanyaan yang cukup menggelitik di telinga namun membuat dahi agak sedikit berkerenyit. Setelah dipikir-pikir, iya juga ya... memang sekarang ini mulai banyak partai politik yang melakukan pemanasan dengan cara sosialisasi dan penjajakan menjelang pesta demokrasi pemilu 2019 nanti. Untungnya semua relawan tidak pernah menjawab semua pertanyaan sepatah kata pun, cukup dengan gerakan tubuh menggeleng dan tersenyum bersahabat.

Cahaya Foundation "Tercyduk Kampanye"

Kebetulan, di minggu (4/2) siang ini, ada sahabat Cahaya Foundation yang memiliki kelapangan rizki berupa 50 paket nasi kotak untuk diderma kepada saudara-saudara kita yang kurang seberuntung kita. Sasaran kali ini para pengemudi transportasi roda tiga yang cukup melegenda, di wilayah seputaran Jalan Mayor Oking hingga Jalan RA Kartini, Kota Bekasi.

50 paket nasi kotak sudah dikirim tepat jam 10.00 WIB, untuk disebar sebagai santap siang. 2 keluarga relawan berikut anak-anaknya yang sudah remaja juga sudah menunggu untuk ikut membantu menyebarkannya. Selepas shalat dzuhur, dengan penuh keceriaan layaknya akan berangkat piknik, rombongan bergerak. 

Setiba di lokasi, semua paket diturunkan. Dengan berjalan kaki, paket nasi kotak dibawa dengan menggunakan wadah kantong plastik besar. Satu per satu paket nasi kotak untuk makan siang diberikan langsung dari tangan penyalur ke tangan yang berhak menerimanya. Tidak sampai satu jam, semua nasi kotak ludes, tinggal menyisakan kantong plastik wadah bawaan. 



Semua relawan terlihat bahagia menyaksikan saudara-saudara kita menyantap dengan lahap pemberian yang nilainya tidak seberapa. Hanya sekotak nasi yang hanya cukup untuk sekedar mengganjal perut di siang hari. Namun, dalam hati menyeruak rasa syukur yang tak terhingga kepada Yang Maha Kuasa atas semua kelimpahan berkah sehingga selalu diberi kesempatan untuk bisa berbagi kepada sesama, dengan sepenuh cinta. (Cahaya Foundation / Mira Tjandra)

#CahayaFoundation #Berbagi #BahagiakanDhuafa #Bekasi #Jabodetabek #Indonesia
Selengkapnya

Senin, 22 Januari 2018

Keluarga Bahagiakan Lansia




KOTA BEKASI -- Menjadi tua adalah sebuah keniscayaan. Banyak dijumpai pengalaman bahwa justru di masa tua lah seseorang seperti tercerabut dari hiruk pikuk ramainya kehidupan. Tugas bagi mereka yang masih berada dalam usia produktif lah untuk membuat para lansia berbahagia dan tidak merasa kesepian. 

Kesepian, menurut penelitian John Cacioppo, profesor psikologi dari University of Chicago, Amerika Serikat, merupakan penyebab utama kematian bagi orang lanjut usia dengan usia 60 tahun ke atas. Bahkan secara umum, prosentasenya mencapai 14 persen dari penyebab kematian lain. Di usia senja, orang tua cenderung memiliki perasaan terisolasi dari orang lain, yang kemudian akan menyebabkan berbagai gangguan fisik, seperti gangguan tidur, peningkatan tekanan darah, peningkatan hormon stres, gangguan pada sel-sel imun dan meningkatkan depresi.

Pada kesempatan di pagi hari Minggu (21/1), Cahaya Foundation mendapat amanah, berupa titipan kebahagiaan untuk disampaikan kepada 50 orang lansia dhuafa yang sudah terdata di sekitar wilayah Bekasi Jaya, Bekasi Timur dan Marga Mulya, Bekasi Utara, dua wilayah yang dibatasi oleh sebuah sungai besar yang membelah Kota Bekasi.

Dengan tema kegiatan; "Keluarga Bahagiakan Lansia", yang mana para relawan yang ikut terlibat sebagian besar adalah para keluarga, yang terdiri dari pasangan suami istri dengan membawa serta anak-anak mereka. Mengunjungi langsung ke rumah-rumah para lansia penerima manfaat berdasarkan data yang sudah disediakan. Seakan-akan mereka sedang berkunjung ke rumah kakek nenek mereka pada saat libur sekolah. 

"Kegiatan seperti ini sangat seru dan asyik. Sebuah solusi alternatif mengalihkan mindset anak-anak dari mall kepada kegiatan yang lebih edukatif, riil dan bermanfaat. Memanusiakan dan memuliakan lansia akan menumbuhkan mindset anak-anak agar lebih sayang kepada orangtua", tegas Rahmi Primaswari, salah seorang relawan yang membawa serta suami dan kedua buah hatinya.

Wiwik Rahayu, koordinator kegiatan mengatakan, bahwa kegiatan tersebut sengaja dikemas sedemikian rupa agar antara relawan yang berbagi dengan para lansia penerima manfaat terjalin ikatan emosional yang kuat. "Sengaja setiap relawan, beserta keluarga yang dibawanya, door to door langsung membawa bingkisan ke rumah-rumah para lansia yang sudah terdata, mengunjungi, bersilaturahmi, ngobrol banyak hal, tertawa dan menangis bersama bagaikan keluarga yang sudah lama tidak pernah bertemu, agar terjalin chemistry yang kuat antara relawan dengan kakek nenek yang kita santuni", paparnya.

Berbagi kebahagiaan yang paling dasar dan mudah adalah dengan memberi perhatian dan senyum, karena perhatian dan senyum dapat memperbaiki suasana hati, mengurangi stres, dan memudahkan orang saat berinteraksi.  Perhatian dan senyum adalah cara paling murah untuk mendatangkan berkah. Perhatian dan senyum itu dapat menular, seperti halnya perbuatan baik lainnya. (Cahaya Foundation / Donna Aristhea)

#CahayaFoundation #Keluarga #Berbagi #Bahagia #Lansia #Dhuafa #Bekasi #Jabodetabek #Indonesia

Selengkapnya

Jumat, 19 Januari 2018

Sedekah Makan Siang Jum'at Berbagi





Siang selepas ibadah shalat Jum'at, kantor Cahaya Foundation yang berada persis di belakang RS Mekarsari Bekasi mendapat kiriman beberapa puluh kotak nasi dari sebuah Rumah Makan yang dipesan oleh seseorang yang mengatasnamakan diri sebagai Hamba Allah. "Ada titipan sedekah makan siang untuk dibagikan kepada saudara-saudara kita yang kurang beruntung", ujar kurir dari rumah makan tersebut. Dari tampilan wadahnya, isi kotaknya sepertinya cukup istimewa dan samar-samar aroma yang menguar dari dalamnya sangat menggugah selera. 

Sasaran penyebaran sudah ditentukan. Lokasi tidak jauh dari kantor Cahaya Foundation, di sekitar Jalan KH Agus Salim dan Jalan Ki Mangunsarkoro, yang kebetulan banyak dijumpai bapak-bapak pengemudi becak dan beberapa orang pemulung yang kerap kali melintas mencari nafkah. 

Dengan menggunakan 1 buah sepeda motor, pendistribusian sedekah makan siang cukup dilakukan oleh 2 orang saja yang menyebarkan. Salah seorang mengemudikan kendaraan, sedangkan salah seorang yang lainnya membawa 2 kantong plastik besar kotak nasi di kiri kanan tangannya. Cuma dalam waktu tidak lebih dari 1 jam dan cukup 3 kali bolak balik mengambil untuk kemudian didistribusikan, maka selesai sudah kegiatan sedekah makan siang dilakukan. 

Teringat sebuah kisah tentang sedekah makan siang di hari Jum’at  yang pernah ada di zaman Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Disebutkan dalam Shahihain, dari Abu Hazim Radhiyallahu 'Anhu, dari Sahal Radhiyallahu 'Anhu berkata, “Kami sangat gembira bila tiba hari Jum’at.” Saya (Abu Hazim) bertanya kepada Sahal: “Mengapa demikian?” Jawabnya:  “Ada seorang nenek tua yang pergi ke Budha’ah -sebuah kebun di Madinah- untuk mengambil ubi dan memasaknya di sebuah periuk dan juga membuat adonan dari biji gandum. Apabila kami selesai shalat Jum’at, kami pergi dan mengucapkan salam padanya lalu dia akan menyuguhkan (makanan tersebut) untuk kami. Itulah sebabnya kami sangat gembira. Tidaklah kami tidur siang dan makan siang kecuali setelah jumat.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Kegiatan sedekah makan siang di hari Jum'at kepada saudara-saudara kita yang kurang beruntung ini bisa menjadi sarana untuk membangun rasa empati/kepedulian kepada sesama dan sebuah terapi untuk melunakkan kekerasan hati pada diri kita yang kerap tidak kita sadari. Kegiatan yang sederhana dan relatif murah, karena disesuaikan dengan kemampuan kita dan bisa dilakukan di sekitar kantor atau tempat tinggal kita di waktu istirahat setelah shalat Jum'at.

Sedekah makan siang bagi saudara-saudara kita yang kurang beruntung, yaitu para fuqoro’ dan masakin, adalah salah satu amal kebaikan yang sangat dicintai Allah. Kegiatan sosial ini akan semakin berkah karena bisa menjadi sebab mempererat tali ukhuwah dan membahagiakan orang-orang susah. Lebih-lebih bisa dijadikan sarana menyampaikan dakwah dan nasihat; sehingga jasmani dan rohani sama-sama dapat nutrisi. (Cahaya Foundation / Wiwik)

#CahayaFoundation #Berkah #Jumat #Donasi #Sedekah #Berbagi #Bekasi #Jabodetabek #Indonesia
Selengkapnya

Jumat, 05 Januari 2018

Ada Panasbung Di RSUD Kota Bekasi

BEKASI KOTA -- "Eka, komunitas gue, PPMI, bisa nitip nyebarin nasi bungkus ya.... Ada titipan 150 bungkus nih buat besok pas jam makan siang. Terserah mau disebar kemana aja boleh yang penting bisa bermanfaat buat yang betul-betul butuhin. Tapi gue gak bisa ikut nih, maklum jadwal syuting padat merayap...bla bla bla...", demikian isi pesan singkat yang tidak terlalu singkat pada aplikasi media sosial di perangkat seluler milik Eka Diah Purwanti, Kepala Divisi Kesehatan Cahaya Foundation, pada malam tadi.

Pagi tadi, Eka menyebarkan informasi tersebut ke segenap jajaran Pasukan Nasi Bungkus-nya, yang segera direspon dengan penuh suka cita, terlihat 3 orang Pasukan Nasi Bungkus Cahaya Foundation sudah menyatakan stand by di lokasi yang ditentukan, yaitu Ruang Rawat Inap kelas 3 RSUD Kota Bekasi. 

Jam 10 pagi tadi, kurir penjemput bergerak ke alamat rumah si pemberi informasi untuk menjemput rizki jum'at bagi saudara-saudara kita yang memang membutuhkan. Setiba di alamat yang dituju, tak memakan waktu lama, semua titipan segera dibawa. Sasaran pada Jum'at minggu ini adalah para penunggu pasien di ruang rawat inap Kelas 3 di RSUD Kota Bekasi, dengan terlebih dahulu menelepon pihak Rumah Sakit meminta izin untuk membagikan nasi bungkus bagi penunggu pasien di ruang rawat inap Kelas 3 Rumah sakit tersebut.






1 jam kemudian, titipan sudah tiba di RSUD Kota Bekasi. Pasukan Nasi Bungkus, yang semuanya srikandi bermasker segera bergerak cepat, berbagi tugas dan sasaran. Masing-masing membawa 4 kantong plastik besar berisi 40 buah kotak nasi. Walaupun mereka semua perempuan, tapi gerak mereka sangat sigap, cepat dan cekatan, seperti sudah terbiasa melakukan hal seperti ini. Ruangan demi ruangan dimasuki. Sambil membagikan nasi kotak, mereka berbincang-bincang dengan pasien mengenai kondisi sakitnya. Berempati dan memberi semangat untuk menguatkan mental mereka agar selalu tegar dalam menghadapi cobaan.

Bertepatan dengan selesainya sholat Jum'at, semua titipan sudah selesai ditunaikan. Ada rasa bahagia manakala menyaksikan para penunggu pasien ruang rawat inap kelas 3 itu menikmati nasi kotak yang telah mereka terima. Wujudnya memang cuma nasi kotak. Harganya pun mungkin tak seberapa. Tapi bagi mereka yang memang membutuhkan saat itu, mungkin bisa jadi seperti barang mewah, juga merupakan bantuan yang simpel tetapi dibutuhkan dan bisa diterima siapa pun.

Tempo hari ada sahabat yang pernah berpesan, "Apapun yang dititipkan/diamanahkan, wajib segera ditunaikan apabila kita sudah menyanggupinya, sesuai dengan kemampuan kita. Yang terpenting, jangan pernah bosan untuk selalu menebar kebaikan dan memberi manfaat bagi sesama, sekecil apapun bentuknya. Mumpung kita masih hidup." 

#CahayaFoundation #Panasbung #JumatBerbagi #JumatBerkah #RSUDKotaBekasi #Bekasi #Jabodetabek #Indonesia
Selengkapnya

Kamis, 21 Desember 2017

Santunan Yatim Di Margahayu, Kota Bekasi


KOTA BEKASI -- Al-Qur’an menyebutkan sebanyak 23 kali perkataan 'anak yatim', memerintahkan untuk memperlakukannya dengan sebaik-baik perlakuan, berkata dengan perkataan yang baik lagi lemah lembut, dan menafkahi mereka, yang pastinya memerlukan perhatian, pembelaan dan tanggung jawab dari kita bersama agar mereka bisa belajar dengan tenang, hidup layak dan bisa bergembira seperti anak-anak lainnya.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari, Turmudzi, dan Abu Daud, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Aku dan pemelihara anak yatim di surga seperti ini (dan beliau memberi isyarat dengan telunjuk dan jari tengahnya, lalu membukanya). Dalam hadits tersebut jelas tersurat, sungguh betapa besarnya perhatian Nabi Muhammad SAW terhadap anak yatim.

Selaras dengan perintah dalam Al-Qur'an, dan yang telah disabdakan oleh Nabi Muhammad SAW, keluarga almarhum bapak Rohadi, melalui anak-anaknya, mengundang 30 anak yatim Marga Mulya binaan Cahaya Foundation, dan 20 anak yatim warga sekitar di kediamannya, di bilangan Karang Kitri, Margahayu, Kota Bekasi, Senin (18/12), untuk diberi santunan dan tali kasih.

"Cuma ngundang ngajak makan-makan anak-anak yatim binaan Cahaya Foundation dan anak-anak yatim warga sekitar, sekaligus ngasih santunan dan tali kasih untuk mereka. Sebentuk kecil rasa syukur kami kepada Allah SWT dengan berbagi dan memberi perhatian kepada anak-anak yatim ini", terang putri sulung almarhum bapak Rohadi, Titi Rohati.



Acara santunan ini biasa dilakukan oleh Cahaya Foundation yang bekerjasama dengan donatur secara individu ataupun bersama-sama agar terjalin ikatan emosional yang lebih mendalam antara pemberi santunan dengan penerima santunan. Kegiatan santunan langsung ini merupakan bagian dari program pemberdayaan Cahaya Foundation melalui donasi zakat, infak dan sedekah donatur perorangan. Selain santunan langsung, ada juga beberapa program yang sifatnya berkelanjutan, seperti program pendidikan dan ekonomi.

#CahayaFoundation #Pemberdayaan #Santunan #Yatim #Zakat #Infak #Sedekah #Wakaf #Bekasi #Indonesia
Selengkapnya

Sabtu, 25 November 2017

Sosialisasi Kesehatan Di Bekasi Utara

BEKASI UTARA -- Cahaya Foundation bekerjasama dengan Rumah Sakit Mekarsari Bekasi, kembali melakukan sosialisasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Kartu Sehat berbasis Nomor Induk Kependudukan (KS-NIK) Kota Bekasi, dan Layanan Pemeriksaan Kesehatan Gratis dengan tema "Menjalin Cinta Bersama", di RT 001 s/d 005, RW 001, Kelurahan Marga Mulya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi, Sabtu (25/11).


"Kegiatan sosialisasi ini untuk memberikan informasi kepada masyarakat bahwa program JKN  dan program KS-NIK merupakan program jaminan kesehatan yang diberikan oleh pemerintah kepada masyarakat. Baik JKN, yang merupakan program dari pemerintah pusat, maupun KS-NIK, yang merupakan program dari Pemerintah Kota Bekasi, adalah tanggung jawab kita bersama untuk menyampaikannya," kata Fitri Septividya Sari, selaku humas RS Mekarsari Bekasi.


Kepala Divisi Kesehatan Cahaya Foundation, Eka Diah Purwanti, menjelaskan mengenai tatacara mendapatkan KS-NIK dari Pemerintah Kota Bekasi. Juga memberikan informasi mengenai regulasi, pelayanan, fasilitas, dan status kepesertaan JKN. "Apabila pada prakteknya terdapat kendala, atau kurang paham prosedurnya, atau agak kesulitan untuk mendapatkannya, maka Relawan Pendamping Cahaya Faundation bersedia memberikan advokasi", terangnya.

"Untuk itu, peran aktif masyarakat untuk mendapatkannya sangat diharapkan. Warga Marga Mulya bisa menghubungi Cahaya Foundation bila mengalami kesulitan untuk mendapatkannya. Nanti bapak-bapak dan ibu-ibu akan diarahkan dan diberi pendampingan bila mengalami kesulitan," imbuhnya.



Warga yang diundang dan hadir dalam sosialisasi tersebut terdiri dari masyarakat setempat dan para Ketua RT hingga Ketua RW sebagai tokoh masyarakat, agar mengetahui tentang layanan JKN dan KS-NIK serta prosedur dan tatacara berobat ke RS Mekarsari Bekasi.

Pada kesempatan tersebut, dr. Awab Zakie Habibie, dokter UGD RS Mekarsari Bekasi yang turut dalam kegiatan tersebut, memberikan uraian tentang berbagai jenis penyakit yang rentan berkembang di lingkungan masyarakat yang tinggal di pemukiman padat penduduk, dan memberikan langkah praktis pertolongan pertama untuk mengantisipasinya.

"Nanti kalau mau berobat ke RS Mekarsari Bekasi, bapak ibu bisa menghubungi pak Sugeng di bagian marketing, atau apabila ada kendala dalam penjaminannya silahkan hubungi Cahaya Foundation," katanya.



Acara ditutup dengan pemeriksaan kesehatan gratis bagi masyarakat yang hadir pada kegiatan sosialisasi tersebut.
Selengkapnya

Jumat, 17 November 2017

Jum'at Berbagi

BEKASI KOTA -- "Eka, gue ada titipan nasi bungkus nih di rumah, 75 biji, cepetan diambil sekalian jemput gue ya, udah kesiangan nih... Kemana kita mau bagiin?", demikian kalimat yang nyerocos pertama kali saat perangkat seluler milik Eka Diah Purwanti, Kepala Divisi Kesehatan Cahaya Foundation, diangkat pada siang selepas sholat Jum'at kemarin.


Sesaat itu pula Eka, dengan ditemani oleh 2 orang Relawan Pendamping Cahaya Foundation, segera bergerak ke alamat rumah si penelepon untuk menjemput rizki jum'at bagi saudara-saudara kita yang memang membutuhkan. Setiba di alamat yang dituju, tak memakan waktu lama, semua titipan segera dibawa. Sasaran pada Jum'at minggu ini adalah para penunggu pasien di ruang rawat inap Kelas 3 di RS Mekarsari Kota Bekasi, juga para abang becak di sekitar Rumah Sakit, dengan terlebih dahulu menelepon pihak Rumah Sakit meminta izin untuk membagikan nasi bungkus bagi penunggu pasien di ruang rawat inap Kelas 3.


Tepat pukul 13.30 para Relawan Pendamping Cahaya Foundation tiba di RS Mekarsari Kota Bekasi. Tim segera bergerak cepat, berbagi tugas dan sasaran. Masing-masing membawa 2 dus berisi beberapa belas bungkus nasi. Walaupun mereka semua perempuan, tapi gerak mereka sangat sigap, cepat dan cekatan, seperti sudah terbiasa melakukan hal seperti ini. Ruangan demi ruangan dimasuki. Sambil membagikan nasi bungkus, mereka berbincang-bincang dengan pasien mengenai kondisi sakitnya. Berempati dan memberi semangat untuk menguatkan mental mereka agar selalu tegar dalam menghadapi cobaan.


Berbarengan dengan kumandang adzan ashar, semua titipan sudah selesai ditunaikan. Ada rasa bahagia manakala menyaksikan para penunggu pasien ruang rawat inap kelas 3 itu menikmati nasi bungkus yang telah mereka terima. Wujudnya memang cuma nasi bungkus. Harganya pun mungkin tak seberapa. Tapi bagi mereka yang memang membutuhkan saat itu mungkin bisa jadi seperti barang mewah, juga merupakan bantuan yang simpel tetapi dibutuhkan dan bisa diterima siapa pun.

Masih segar dalam ingatan petuah orangtua dan guru-guru semasa sekolah dahulu, "Hidup harus bisa bermanfaat untuk orang banyak, karena cuma itu bekal yang akan kita bawa kelak saat kita dipanggil oleh Sang Pencipta, yaitu amal perbuatan baik kita. Orang yang paling sukses di dunia adalah orang yang paling bisa memberi manfaat bagi orang lain."

Selengkapnya

Sabtu, 21 Oktober 2017

Berbagi Bahagia Bersama Janda Dhuafa

Berbagi Bahagia Bersama Janda Dhuafa

BEKASI TIMUR -- Semua perempuan pasti ingin terpenuhi semua kebutuhan hidupnya, minimal, pemenuhan hajat dasar kebutuhan hidup tercukupi. Apalagi jika seorang suami, sebagai kepala keluarga, yang bertanggung jawab dalam hal pemenuhan kebutuhan tersebut, masih ada dalam keluarga. Dengan adanya kepala keluarga, kekhawatiran yang mendasar mengenai masalah sosial dan ekonomi bisa tertutupi. Namun, tentunya hal tersebut tidak terjadi bagi semua orang. Banyak perempuan yang terpaksa harus berjuang ekstra keras untuk mencukupi kebutuhan hidup bagi diri sendiri dan anak-anaknya, yaitu kaum janda.

Sabtu (21/10), Cahaya Foundation, dibantu Rumah Pelangi dan PS Cinong Babelan Bekasi, mengadakan acara santunan bagi 25 orang janda dhuafa dengan tema “#BerbagiBahagia”. Dalam acara yang bertempat di Kantor Cahaya Foundation, Jl. Bandung Kav 2A No. 1B, Bekasi Jaya, Bekasi Timur, Kota Bekasi, hadir 25 orang janda dhuafa yang telah disurvey dan dipilih oleh para relawan dari Rumah Pelangi dan PS Cinong Babelan Bekasi, yang kemudian juga menyediakan diri untuk melayani menjemput dan mengantar mereka satu per satu dari dan ke rumah mereka masing-masing.

Salah seorang Pembina Cahaya Foundation, Nurul Wijayati mengatakan, pemberian santunan diberikan secara langsung ke tangan yang berhak dan layak menerimanya. Selain 25 bingkisan barang kebutuhan pokok yang diberikan, sebanyak 50 bingkisan dalam bentuk lainnya, setiap hari Jum'at akan diberikan langsung kepada para dhuafa di rumah mereka. Perempuan yang memakai kerudung bermotif dan mengenakan rompi khas Cahaya Foundation berwarna merah biru ini, juga menyampaikan, janda-janda tersebut bertempat tinggal di wilayah Kelurahan Bekasi Jaya, Bekasi Timur, Kota Bekasi. Dekat dengan Kantor Cahaya Foundation.

Cahaya Foundation merencanakan, santunan dapat selalu diberikan secara berkelanjutan dengan sasaran yang berbeda-beda setiap kali ada titipan dari para donatur yang berkenan menyisihkan sebagian rizki terbaiknya. Mengenai alasan mengapa saat ini acara dilaksanakan di Kantor Cahaya Foundation, Nurul mengatakan, dikarenakan lokasinya sudah sangat dikenal dan mudah diakses dari manapun. 

Meski acara itu terkesan tiba-tiba dan direncanakan secara mendadak, pada dasarnya Cahaya  Foundation ingin membantu meringankan beban hidup sehari-hari para janda dhuafa. “Kami ingin membuat mereka bahagia, walaupun sekecil apapun bentuknya,” ujar Nurul. Ia juga mengatakan, salah satu tujuan dilaksanakannya acara ini adalah agar mereka lebih kuat menjalani hidup dengan adanya kepedulian dari kita semua. 

Berbagi Bahagia Bersama Janda Dhuafa

Adapun cara mewujudkan tujuan tersebut dalam acara ini adalah dengan memberikan sesi motivasi dan bantuan. Isi santunan yang diberikan adalah bahan-bahan kebutuhan pokok selama satu bulan. 

Nurul, dibantu Eka Diah Purwanti, Kepala Divisi Kesehatan Cahaya Foundation, menyemangati para janda dhuafa yang ada pada saat itu untuk tetap bangga dengan kondisi mereka dan terus berjuang menghidupi anak cucu. Selain itu, Eka memberi semangat para tamu istimewa itu dengan “sugesti”, “Jangan malu dan minder menjadi janda, karena hal itu bukanlah kehendak kita, tapi juga jangan lama-lama jadi dhuafa. Ayo kita bangkit dengan segala kemampuan yang kita punya dan upaya yang kita bisa. Saya aja yang penyakitan begini masih bisa berbuat untuk orang lain, saya yakin ibu-ibu disini pasti lebih hebat dari saya.” Selain itu, Eka juga menyampaikan pentingnya untuk tetap berjuang dan tidak menghiraukan nyinyiran sebagian masyarakat yang meremehkan status janda.

Seusai acara motivasi, Nurul dan Jamal, Guru Besar PS Cinong Babelan Bekasi, menyerahkan bingkisan secara simbolis kepada dua orang janda sebagai perwakilan. Selanjutnya para relawan dari Rumah Pelangi dan PS Cinong Babelan Bekasi menyerahkan semua bingkisan kepada para janda dhuafa yang diundang tersebut.

Pada kesempatan lain, Direktur Eksekutif Cahaya Foundation, Eko Prasetyo, menyatakan sangat bahagia kedatangan tamu para janda dhuafa yang telah disurvey dan dipilih untuk menerima santunan, dan berharap mereka dapat terus tersenyum. 

Salah seorang peserta acara, Manih (51 tahun), adalah salah seorang warga binaan yang suaminya merupakan pasien dampingan Cahaya Foundation dan belum lama meninggal karena penyakit yang diidapnya. Ia bersyukur bisa diundang dalam kegiatan ini. “Saya senang sekali, bahagia sekali ada orang yang mau peduli dan memperhatikan saya,” ujarnya. 

#CahayaFoundation #BerbagiBahagia #janda #mandiri #dhuafa #Bekasi

Sumber:
http://singkapbekasi.com/
http://www.wajahbekasi.com/
http://www.redaksibekasi.com/
http://www.bekasitoday.com/
Selengkapnya

Sabtu, 14 Oktober 2017

Layanan Kesehatan Gratis Cahaya Foundation - RS Mekarsari Bekasi

BEKASI UTARA -- Rumah Sakit Mekarsari Bekasi bekerjasama dengan Cahaya Foundation, yang selama ini secara swadaya berinisiatif dan berperan aktif membantu program pemerintah dalam bidang kesehatan, melakukan sosialisasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Kartu Sehat berbasis Nomor Induk Kependudukan (KS-NIK) Kota Bekasi, dan bakti sosial layanan pemeriksaan kesehatan cuma-cuma.

"Kita ingin menginformasikan bahwa program JKN adalah program pemerintah pusat, dan program KS-NIK merupakan program Pemerintah Kota Bekasi. Semua program ini tanggung jawab kita bersama sebagai stake holder untuk menyampaikannya," kata Fitri Septividya Sari, selaku humas RS Mekarsari Bekasi, Sabtu (14/10).


Pada sosialisasi dan bakti sosial dengan tema "Berbagi Cinta Bersama" di RT 001 - 005 RW 07, Kelurahan Marga Mulya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi ini, masyarakat berkeluh kesah mengenai layanan JKN dan menanyakan prosedur untuk mendapatkan KS-NIK Kota Bekasi.

Kepala Divisi Program Kesehatan Cahaya Foundation, Eka Diah Purwanti, menjelaskan mengenai regulasi, pelayanan yang didapat, dan status kartu peserta JKN. Juga menginformasikan mengenai tatacara mendapatkan KS-NIK dari Pemerintah Kota Bekasi.

Ia menyampaikan, "Apabila pada prakteknya terdapat kendala yang sekiranya masyarakat kurang paham atau agak kesulitan untuk mendapatkannya, maka Relawan Pendamping Cahaya Faundation bersedia memberikan advokasi."

"Untuk itu, peran aktif masyarakat untuk mendapatkannya sangat diharapkan karena jaminan kesehatan tersebut merupakan hak setiap warganegara, dan masyarakat Marga Mulya bisa menghubungi Cahaya Foundation bila mengalami kesulitan untuk mendapatkannya. Nanti bapak-bapak dan ibu-ibu akan diarahkan bila mengalami kesulitan, atau bisa diberikan pendampingan," imbuhnya.

Seluruh masyarakat yang diundang dan hadir dalam sosialisasi tersebut terdiri dari masyarakat setempat dan para Ketua RT hingga Ketua RW sebagai tokoh masyarakat, agar mengetahui tentang layanan JKN dan KS-NIK serta prosedur dan tatacara berobat ke RS Mekarsari Bekasi.

"Ini yang diundang semua masyarakat, serta RT dan RW sebagai tokoh masyarakat setempat, mudah-mudahan semua informasi tersampaikan secara efektif. Selain itu kita juga melakukan bakti sosial pengecekan kesehatan secara langsung dan gratis. Kurang lebih sekitar 130-an warga yang hadir dalam sosialisasi dan melakukan pemeriksaan kesehatan gratis," tutur Sugeng, bagian marketing RS Mekarsari Bekasi.

"Kegiatan ini merupakan kegiatan perdana yang dilakukan oleh RS Mekarsari Bekasi dan Cahaya Foundation terkait sosialisasi JKN dan KS-NIK Kota Bekasi, dan setiap bulannya kita akan adakan kegiatan serupa di wilayah-wilayah lainnya. Kita sosialisasikan secara bertahap di berbagai wilayah, yang disesuaikan dengan lokasi rumah sakit yang bersedia bekerjasama untuk membantu masyarakat sekitar. Biasanya sekitar radius 5 KM dari rumah sakit tersebut. Artinya sosialisasi ini silahkan disebarluaskan kepada masyarakat luas lainnya," papar Eko Prasetyo, Direktur Eksekutif Cahaya Foundation.

Eko menyampaikan, inti dari sosialisasi ini agar masyarakat yang belum membuat JKN dan/atau KS-NIK agar segera mendaftar, karena manfaatnya untuk diri sendiri dan keluarga. Diharapkan masyarakat mampu mengetahui informasi mengenai JKN dan/atau KS-NIK, kemudian mengikuti perkembangan informasi terkini tentangnya.

"Masyarakat tahu tentang JKN dan/atau KS-NIK, dan langsung menyebarkannya langsung kepada lingkungan sekitarnya," harapnya.

Pak Nanang, yang mewakili direksi RS Mekarsari Bekasi menambahkan, "Kami percayakan kegiatan sosialisasi dan layanan pemeriksaan kesehatan cuma-cuma ini kepada Cahaya Foundation sebagai operator kegiatan di lapangan. Mereka yang paham lah hal-hal teknis di lapangan seperti ini. Dan betul, secara sinergi kita akan mengadakan kegiatan serupa atau program-program lainnya secara rutin setiap bulannya, yang tentunya disesuaikan dengan kondisi, baik di lapangan, di pihak Cahaya Foundation, maupun di RS Mekarsari Bekasi sendiri."


Pada kesempatan tersebut, dr. Zaki, bagian promosi RS Mekarsari Bekasi yang turut dalam kegiatan tersebut, memberikan uraian tentang berbagai jenis penyakit yang rentan berkembang di lingkungan masyarakat yang tinggal di pemukiman padat penduduk, dan memberikan langkah praktis pertolongan pertama untuk mengantisipasinya.

"Nanti kalau mau berobat ke RS Mekarsari Bekasi, bapak ibu bisa menghubungi pak Sugeng di bagian marketing, atau apabila ada kendala dalam penjaminannya silahkan hubungi Cahaya Foundation," katanya.

Acara ditutup dengan bakti sosial layanan pemeriksaan kesehatan cuma-cuma bagi masyarakat yang hadir pada kegiatan sosialisasi tersebut.


Sunber: ⁠⁠⁠⁠http://koransidak.co.id/2017/10/14/rs-mekarsari-dan-cahaya-foundation-sosialisasi-jkn-ks-nik-di-bekasi-utara/
Selengkapnya

Selasa, 20 Juni 2017

Ramadhan Berbagi Bersama Yatim Dhuafa


"Dari Sahl bin Sa’ad radhiallahu ‘anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, "Aku dan orang yang menanggung anak yatim (kedudukannya) di surga seperti ini", kemudian beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengah beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, serta agak merenggangkan keduanya", demikian hadits yang tertuang dalam riwayat shahih Imam Bukhari tentang balasan bagi orang yang mencintai anak yatim.

Al Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata : "Isyarat ini cukup untuk menegaskan kedekatan kedudukan pemberi santunan kepada anak yatim dan kedudukan Nabi, karena tidak ada jari yang memisahkan jari telunjuk dengan jari tengah". Hadits yang agung ini menunjukkan betapa besarnya keutamaan dan pahala orang yang meyantuni anak yatim, sehingga Imam Bukhari mencantumkan hadits ini dalam bab: keutamaan orang yang mengasuh anak yatim.

Berkaitan dengan sabda Radulullah SAW tersebut, di Bulan Ramadhan yang mulia ini, Jamaah Mushala Al Barokah dan Karang Taruna Harapan Baru, Kota Bekasi, Bersama Cahaya Foundation berkesempatan mengadakan santunan untuk Yatim dan Dhuafa di Kampung Teluk Buyung, Bekasi Utara, Senin (19/6/2017). Santunan Yatim dan Dhuafa ini merupakan kegiatan rutin jamaah Mushala Al Barokah setiap Bulan Ramadhan setiap tahunnya.

Santunan Ramadhan Jamaah Mushala Al Barokah dan Karang Taruna Harapan Baru kali ini mengambil sasaran di Kampung Teluk Buyung, Bekasi Utara, dikarenakan wilayah tersebut merupakan wilayah yang paling padat penduduk, daerah marginal, disamping tingkat penghasilan rata-rata warganya termasuk kategori yang paling minim dibanding penghasilan rata-rata warga lainnya di Kota Bekasi.

Kegiatan ini adalah bagian dari program kerjasama Jamaah Mushala Al Barokah dan Karang Taruna Harapan Baru dengan Cahaya Foundation, yang merupakan salah satu langkah program pemberdayaan atau donasi zakat, infaq dan sedekah yang terhimpun dari para Jamaah Mushala Al Barokah dan Karang Taruna Harapan Baru. Selain program santunan ada juga beberapa program yang sifatnya berkelanjutan, seperti program kesehatan dan pendidikan.
Selengkapnya

Jumat, 16 Juni 2017

Derma Ramadhan Paguyuban AHASS Bekasi

 Derma Ramadhan Paguyuban AHASS Bekasi

Bekasi, 16 Juni 2017 – Dalam rangka memperingati bulan suci Ramadhan, menyambut hari raya Idul Fitri 1439 H dan saling silaturahmi untuk mempererat hubungan antar sesama anggota paguyuban, pada hari Kamis (15/6/2017), Paguyuban AHASS Bekasi, yang merupakan kumpulan lebih dari 70 outlet Bengkel AHASS yang tersebar di Bekasi, mengadakan acara Buka Puasa Bersama dan Derma Ramadhan bersama beberapa lembaga sosial sebagai wujud kepedulian Bengkel AHASS se Bekasi terhadap lingkungan sekitar outlet.

Kegiatan Berbuka Puasa Bersama dan Derma Ramadhan Paguyuban AHASS Bekasi ini dihadiri oleh segenap pemilik Bengkel AHASS se Bekasi dengan mengundang PT Daya Adicipta Motora, sebagai main dealer sepeda motor merk Honda untuk wilayah Jawa Barat, yang diwakili bapak Wido Widiantiko Januar.

 Derma Ramadhan Paguyuban AHASS Bekasi

Bertempat di Rumah Makan Margajaya Bekasi, kegiatan yang rutin dilaksanakan selama 3 tahun berturut-turut ini diawali dengan pembacaan ayat suci Al-Quran, beberapa sambutan dan Tausiyah menjelang berbuka puasa. Acara dilanjutkan dengan Berbuka Puasa Bersama, Shalat Magrib berjamaah, serta Penyerahan Derma Ramadhan kepada Cahaya Foundation Bekasi, Panti Yatim Assidiqiyah Amanah Ummah Kebalen, dan Yayasan Al Hidayah Kranggan.

Penyerahan Derma Ramadhan kepada Cahaya Foundation Bekasi dilakukan oleh Bapak Yohanes Bosco Sondaag pemilik Bengkel AHASS Mutiara Damai Kebalen, penyerahan Derma Ramadhan kepada Yayasan Assidiqiyah Amanah Ummah Kebalen dilakukan oleh Bapak Endang pemilik Bengkel AHASS Kirana Motor selaku Ketua Paguyuban AHASS Bekasi, dan penyerahan Derma Ramadhan kepada Panti Yatim Al Hidayah Kranggan dilakukan oleh Bapak Wido Widiantiko Januar selaku perwakilan dari PT Daya Adicipta Motora Bandung.

 Derma Ramadhan Paguyuban AHASS Bekasi

Selengkapnya

Senin, 22 Mei 2017

Tarhib Ramadhan Cahaya Foundation dan Majlis Taklim Aisyah












Assalaamu'alaikum warahmatullahi wabarakaatuh.

“Telah datang kepada kalian Ramadhan, bulan yang diberkahi. Allah mewajibkan atas kalian berpuasa padanya. Pintu-pintu surga dibuka padanya. Pintu-pintu Jahim (neraka) ditutup. Setan-setan dibelenggu. Di dalamnya terdapat sebuah malam yang lebih baik dibandingkan 1000 bulan. Siapa yang dihalangi dari kebaikannya, maka sungguh ia terhalangi.” (HR Ahmad).

Sahabat sekalian, salah satu tanda keimanan bagi seorang muslim adalah manakala dirinya bergembira dengan akan datangnya bulan Ramadhan. Ibarat akan menyambut tamu agung yang telah lama dinanti-nantikan, maka ia persiapkan segalanya, dan tentunya hati menjadi sangat senang tamu Ramadhan akan datang. Tentu lebih senang lagi manakala ia menjumpai Ramadhan.

“Katakanlah: ‘Dengan kurnia Allah dan rahmatNya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Kurnia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan” (QS. Yunus : 58).

Betapa para ulama dan orang shalih sangat merindukan dan berbahagia jika Ramadhan akan datang. Ibnu Rajab Al-Hambali berkata; “Sebagian salaf berkata, ‘Dahulu mereka (para salaf) berdoa kepada Allah selama enam bulan agar mereka dipertemukan lagi dengan Ramadhan. Kemudian mereka juga berdoa selama enam bulan agar Allah menerima (amal-amal shalih di Ramadhan yang lalu) mereka.“

Kegembiraan tersebut adalah karena banyaknya kemuliaan, keutamaan, dan berkah pada bulan Ramadhan. Beribadah semakin nikmat dan lezatnya bermunajat kepada Allah.

Bulan Ramadhan sudah datang. Gebyar dalam menyambut Ramadhan merupakan bagian dari syi'ar Islam. Sebagaimana tradisi dan budaya baik yang telah lama dilaksanakan, rangkaian kegiatan Tarhib atau penyambutan datangnya Bulan Suci Ramadhan sudah marak dilakukan dimana-mana. Warna warni kebahagiaan menghiasi segala penjuru nusantara dengan kajian, ta'lim dan tabligh akbar.

Berkenaan dengan itu, pada menjelang Ramadhan tahun ini Cahaya Foundation kembali mendapatkan kepercayaan dari ustadzah Tri Handayani, pimpinan Majlis Taklim Aisyah, untuk melaksanakan kegiatan Tarhib Ramadhan jauh diluar wilayah Kota Bekasi. Tarhib Ramadhan kali ini diselenggarakan pada 21 Mei 2017, bertempat di MTS Jihadul Khair 2 Tarumajaya, Kabupaten Bekasi, sebuah sekolah yang pada awalnya dibangun dengan penuh keprihatinan.

Persiapan sudah dilakukan sejak jauh-jauh hari sebelumnya yang diawali dengan survey lokasi terlebih dahulu, dan dilanjut dengan memasang ayunan dan prosotan untuk sarana bermain anak-anak PAUD pada 1 minggu sebelum pelaksanaan acara.

Pada tanggal yang sudah ditentukan, sekira jam 08.00 WIB bergeraklah rombongan ibu-ibu Majlis Taklim Aisyah di bilangan Kranji, Kota Bekasi menuju MTS Jihadul Khair 2 di Tarumajaya, Kabupaten Bekasi. Rombongan terdiri dari 5 buah mobil penumpang yang mengangkut 32 orang anggota Majlis Taklim dan 1 buah mobil bak terbuka yang mengangkut berbagai macam perlengkapan yang dibutuhkan.

Perjalanan menuju lokasi dilaju dengan santai. Hampir 2 jam perjalanan tak terasa ditempuh. Setiba di lokasi, rombongan disambut dengan sangat meriah oleh anak-anak binaan MTS Jihadul Khair 2.

Acara segera dibuka dengan diawali pembacaan Ayat Suci Al Qur'an, alunan marawis dari anak-anak SMP Terbuka, sambutan dari berbagai pihak terkait, dan tausiyah dari ustadzah Tri Handayani, seorang pendakwah yang mengidap 5 jenis penyakit kanker di tubuhnya.

Acara penutup adalah santunan kepada para lansia dan anak-anak yatim/dhuafa di sekitar MTS Jihadul Khair 2, juga pemberian bingkisan bagi anak-anak binaan di PAUD, MTS Jihadul Khair 2 dan para guru relawan. Acara diakhiri dengan kuis Islami bagi anak-anak binaan di PAUD dan MTS Jihadul Khair 2.

Sahabat sekalian, marilah kita memohon kepada Allah ta'ala agar memasukkan kita ke dalam golongan para pencari kebaikan di dalam bulan Ramadhan, bahkan sepanjang hayat. Marilah kita berdoa semoga Allah ta'ala jauhkan kita dari masuk ke dalam golongan pencari kejahatan di bulan Ramadhan apalagi seumur hidup. Selamat melaksanakan Ramadhan, dan semoga kita semua kembali fitrah.

Wassalaamu'alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh.

Selengkapnya